Nasib Hotelier : Kelakuan Aneh Tamu Hotel


keep-calm-and-smile-we-are-hotelier.jpg

Bekerja di hotel buat gue adalah pengalaman baru yang membuka mata gue, bahwa ga semua tamu yang nginapnya di hotel itu bisa beradab ! hiiih, tampilan aja keren dan berduit, tapi kelakuan ya ampun aneh banget !

Pernah suatu hari, ada grup guest yang bakalan datang, tertera di sistem reservasi mereka sewa 2 kamar deluxe untuk total 4 pax (orang)), tapi sewaktu datang, eeh buseet ! YANG DATANG 12 ORANG ! ps : dari sini udah bisa tebak kan kelakuan orang negara mana nih.

giphy

“selamat siang Bapak A, mohon maaf sebelumnya, berdasarkan data di sistem kami, sesuai reservasi yang bapak buat, bapak betul menyewa 2 kamar deluxe, tapi untuk total 4 orang pak, kami bisa mengakomodir satu extra bed per kamar, tentunya dengan tambahan biaya, jadi nantinya bisa 6 orang yang stay di 2 kamar tersebut”, jawab gue dengan penuh kesopanan sembari senyum, dan tentu saja menahan ketawa kesel.

“loh, biasanya saya bisa kok mas, sewaktu stay di tempat lain juga kami bisa loh sewa kamar 2 buat segini”, sahut si bapak bersungut-sungut.

“mohon maaf bapak, ini kebijakan dan peraturan resort kami, demi kenyamanan bapak dan tamu lainnya”, jawab gue lagi, masih sabar dan tersenyum.

“ga mau, saya ga mau tambah biaya lagi, ini sudah mahal saya bayar, panggil manager kamu !”, sahut di bapak diikuti persetujuan komplotannya.

Lah, elo kata resort nenek moyang elo, mau main bikin aturan sendiri ?! akhirnya gue pun langsung melapor ke manager. Dan jelas, jawabannya tidak boleh stay 12 orang ! hiiih, rasain ! ujung – ujungnya mereka pun tetap diharuskan membayar extra bed, dan yang boleh stay hanya maksimal total 6 orang. Mampus !

giphy

Di tempat gue bekerja, selain ngurus reservasi (check in dan check out) terkadang gue juga ngelakuin tugas bell boy, macam showing room atau mengantarkan tamu yang check in ke kamar.

Suatu hari, gue mengantarkan 2 orang tamu ke kamarnya setelah mereka selesai proses registrasi, sampai di depan kamar dan membuka pintunya, gue persilahkan mereka masuk duluan, sembari gue angkutin kopernya.

Begitu gue udah masukin barang dan bersiap menjelaskan fasillitas di kamar, eeh kok mereka lagi asyik banget ciuman.

giphy

Bukan sekedar ciuman biasa, tapi sampai bunyi gitu saking hebohnya (elo taulah ya bunyinya, ga usah gue bilang), sampai si cewek jatuh pula di kasur (mereka berdiri dekat kasur) dan gue dengan gobloknya cuma mematung ngeliatin mereka !

giphy

“sorry”, kata mereka sambil cekikikan.

“yes, no problem Sir, Ma’am”, jawab gue dan cepat-cepat beranjak pergi. Diih, ga beradab pikir gue, ciuman ga tahu tempat, ajakin kek ! #eeh #SoundsWrong

Resort tempat gue bekerja, punya bar dan beach club yang menjadi favorit spot para tamu, ntah untuk sun bathing atau snorkeling di pantainya. Nah, suatu hari, gue kebetulan mau nyari tamu yang akan segera check in, tamunya bilang akan menunggu waktu check in di pinggir pantai. Setelah mencari diΒ  area deck, ternyata tamunya sedang sun bathing di bawah, di pinggir pantai. Gue pergi dong ke arah dia, menjelaskan kalau dia sudah bisa check in.

Setelah selesai gue menjelaskan, gue balik mau ke lobby, ndilalah di depan gue, ada tamu cewek sedang sun bathing topless ! topless (telanjang dada) ya bukan toples buat tempat rengginang, gue bengong berdiri ngeliatin dada si mbak bule. Bodohnya gue, gue juga saling tatap sama dia ! eeh bukannya nutupin toketnya atau apa gitu, dia cuma senyum, terus balik lagi baca buku !

source

Ternyata, si mbak bule emang eksibisionis kayanya, bayangin aja sun bathing dari jam 11 siang sampe jam 4 sore topless, cuek aja waktu diliatin sama para waiter. Bahkan, gokilnya, dia sengaja putar arah sun bed ke arah bar, tempat mangkal waiter, terus lanjut sunbathing topless sambil dengan cueknya ngangkang ke arah bar ! haha !

giphy

Pernah juga, gue secara langsung ngomelin tamu grup seumuran teenager, yang dengan hebohnya bikin party sendiri di beranda kamar mereka. Wuuih, suara dentuman musik dugem mereka terdengar sampai area kolam ! belum lagi suara mereka teriak-teriak, rupanya mereka mabuk berat, di beranda kamarnya tampak botol-botoll minuman keras bergeletakan.

200w_d

oh, shit ! we’re in trouble”, kata salah satu dari mereka saat liat gue datang.

“yes ma’am, i’m afraid so. Our other guest complaint due your music is too loud, can you please turn it down or stop the party before i call security?”, kata gue.

Dan akhirnya mereka pun bubar jalan, hiih bikin kesel ! Gimana ga bikin kesel, jam 10 malam dan tamu berdatangan complaint gegara ulah mereka. Dan fix, para teenager itu bakal masuk ke daftar blacklist.

Kejadian aneh lainnya, gue dapat dari secara salah satu anak House Keeping, sebut saja namanya B. Saat si B ingin membersihkan salah satu kamar tamu, kebetulan masih terkunci, dan dia pun mengetuk pintu 3 kali sesuai dengan standart, takutnya masih ada tamu di dalam kamar.

Ternyata, memang masih ada tamu, cewek, oleh si tamu, B dipersilahkan masuk

200w_d

“just come in, you can clean up my room, i’m just laying here because i don’t feel good”, kata si tamu mempersilahkan.

B punΒ  masuk tanpa ada curiga apapun dan mulai membersihkan kamar seperti biasa. Tiba – tiba, pintu ditutup oleh tamu, dan yang awalnya doi memakai dress, eeh sekarang udah tinggal bra dan celana dalam !Β  si B masih mikir positif, siapa tau emang tamunya gerah atau apa kan (padahal kamar ber-AC dan ngapain kalau gerah tutup pintu), dan masih bekerja seperti biasa.

B mulai grogi saat tamu itu tetap ngeliatin dia, dan saat tamu itu tiba – tiba udah buka bra dan tengkurap di atas kasur

“hey boy, come in and just massage my back”, kata si tamu sambil senyum ke arah B.

giphy

Dan, saat itu juga B langsung berhenti bekerja dan lari keluar kamar. Gue yang dengar ceritanya ngakak sampai mules, soalnya teman gue si B ini emang masih brondong, baru 18 tahun, pikirannya masih polos lah, dan tahu usia si tamu ? tante-tante 50an tahun !

banyak cerita yang gue dapat dan alami selama bekerja sebagai hotelier. Itulah sebagian kecil tingkah polah aneh tamu – tamu yang nginap di resort tempat gue bekerja, terbukti kan walau bisa traveling kelilling dunia, menginap di resort, belum tentu kelakuan mereka “normal”.

keep-calm-and-smile-we-are-hotelier.jpg

 

Iklan

17 thoughts on “Nasib Hotelier : Kelakuan Aneh Tamu Hotel

  1. Fanny f nila berkata:

    Wkwkwkwk.. Seruuy ih.. Ini sebenernya cita2 ku yg ditentang orang tua.. Dulu pengennya kuliah di perhotelan, apa daya dilarang :(.

    Jd kerja di bidang yg bersifat service, memang hrs tahan diri ya mas :p. Akupun krja di service, tp di perbankan. Bank asing, tp kelakuan nasabahnya jg sarap kebanyakan :p. Apalagi yg bule2.. Kdg ga mau ngikut aturan di bank, tp diksh tau malah ngomel. Ada jg yg nyentrik, tiap komplain pgn ketemu CEO wkwkwkwk… Pernah tuh ada bule mau ketemu CEO tp ga mau CEO yg orang asia. Lah ceo bankku org asia, jd maunya piyeee… Trs dia nanya, atasan si CEO aja, yg bule pokoknya. Diksh taulah nama atasa si ceo, kebetulan bule. Trs dgn PD nya dia bilang, ‘ok, pertemuin saya ama dia. Kantornya di mana? ‘

    Dan anak buahku jwb, di London pak kantor nya. Silahkan bpk kesana.

    Wkwkwkwkwk… Itu bule lgs pergi. Lagian sarap aja sih..

    Suka

  2. jonathanbayu berkata:

    Hahaha banyak cerita lucu ya mas selama kerja di hotel, jujur saya tertawa sendiri bacanya. Kalau cerita yang pertama sih sudah lumrah, bahkan saya pernah begitu waktu nginep bareng keluarga besar, hanya tidak sampai panggil manager πŸ˜€
    Cerita yang selanjutnya…ah..sudahlah harap maklum kalau berhadapan dengan orang bule..ambil positifnya aja hahaha

    Disukai oleh 1 orang

  3. Bulan berkata:

    BUAHAHAHAHAHAHA ngakak gak abis2!!! Ini emang banyak banget ni bahan untuk diceritakan ya. Hihihi. Bikin lagi sekuelnya Rey!

    PS: Jadi B, kalau tamu yang begitu perempuan muda usia setara, masih takut dan kabur gaaaak? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Disukai oleh 1 orang

    • reymaulana berkata:

      Hihihi makasi udah mampir incess Bulan kesayangan #FansClubOfficialIncess #DemiDiajakinKeIndia ….haa, serius temenku itu ketakutan loh kak, takut bulenya agresif banget
      Ditunggu loh sekuelnya~

      Suka

  4. Rico Sinaga berkata:

    Masih ada aja memang tamu dengan prinsip “kami kan udah bayar jd bebas dong”

    Padahalkan semua ada aturannya. Belum lg klo ketemu tamu yang negara itu tuh, selain berisik, jorok pula *curhatan temen

    Disukai oleh 1 orang

  5. Matius Teguh Nugroho berkata:

    Wkwkwkwk ngakak baca ceritanya. Tapi seru sih kerja sama orang (daripada sama benda atau mesin), bisa menorehkan pengalaman berkesan.

    (((menorehkan)))

    Paling kesel sama contoh pertama. Udah salah pake banget, masih sok-sok minta dipanggilin manager pula.

    Suka

  6. Firsta berkata:

    Lucu-lucu yaaa. Aku juga punya nih banyak cerita tamu-tamu tour aku hahaha.. Itu juga gak kalah ajaib walaupun kami cuma email-emailan aja. πŸ˜€ Mungkin kapan-kapan aku tulis.

    Disukai oleh 1 orang

  7. Pandu Aji berkata:

    adikku kerja di hostel, sering banget rasanΒ² tamuΒ²nya yang unikΒ². Mulai yg takut keracunan gegara minum kopi jos sampek yang gak.percaya makan enak bayar murah banget :D.

    Anaknya tak suruh nulis blog juga ngga mau. haha

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s