Nasib Hotelier : Fakta Kerja Di Perhotelan


keep-calm-and-smile-we-are-hotelier.jpg

Terjun ke dunia perhotelan menurut gue gampang-gampang susah, gampang kalau dijalani,  tapi tetap susah juga sih kalau udah dijalanin #EhGimanaSih.

Jadi, dunia perhotelan itu ga selamanya enak seperti yang kalian pikirkan. Banyak duit (amiin!), jam kerja yang flexible, bisa kenalan dengan beragam orang dari penjuru dunia, dunia gemerlap, dan lain-lain anggapan kalian selama ini ga semuanya salah dan ga semuanya juga bener.

Beberapa poin memang benar, tapi beberapa banyak yang miskonsepsi juga sih. Terkadang malah harus bisa bertahan dengan amat sangat selama bisa bekerja di hotel, berikut gue jabarkan fakta yang gue dapatkan selama terjun di dunia perhotelan

1. Mental Baja Itu Keharusan !

Elu masuk dunia perhotelan, maka bersiap-siaplah dengan yang namanya senioritas dan perselisihan antar departement. Seperti yang kita ketahui, struktur di hotel itu bertingkat, rumit, dan kompleks. Nah, nasib elu kalo masuk dengan embel-embel “fresh graduate” maka bersiaplah menghadapi senior-senior dengan beragam sifat dan sikap mereka. Ada yang baik banget, ada pula yang rasanya pengen elu tonjok saat itu juga ! Ada yang keras dalam artian memang mengajar, ada juga yang iseng ngerjain.

200w_d

NO WORRY !

Lain halnya dengan masalah antar departement, terkadang kalau departementnya saling berhubungan, siap-siap aja ada selisih paham yang terjadi. Contoh yang gue bisa kasih, biasanya antara Front Desk dengan Room Attendant (House Keeping). Masalah yang timbul seringnya terjadi saat check in dan check out, contohnya terkadang di sistem, status kamar tercantum sebagai Vacant Clean (kosong dan sudah bersih), tapi dalam kenyataannya ternyata kamar berstatus Vacant Dirty (kosong tetapi masih kotor), nah bakalan jadi masalah kalau ada tamu datang check in dan saat kita dengan manisnya membawa mereka ke dalam kamar dan yang didapatkan adalah zonk ! Wiiih, saat itulah perang dunia pecah antara Front Desk dan Room Attendant.

giphy

DDOOH !

2. Bekerja Di Hotel Itu Sama Dengan Melatih Emosi

Percaya ga sih, bekerja di hotel bakal membuat diri elu menjadi lebih sabar? Buat gue sih, percaya banget ! Dalam satu hari, elu kudu ngadepin puluhan sampe ratusan orang yang berbeda karakter, mulai dari rekan kerja yang usil, masalah antar departement, tamu yang bertingkah, sampai bos yang ngomelin elu !

Seberat apapun permasalahan yang menimpa elu, muaknya elu dengan tingkah tamu super menyebalkan, seemosi apa pun saat diomel oleh atasan, muka tersenyum, gesture sopan, intonasi suara yang ramah harus selalu terpampang nyata !

16587247_10208548328169281_39021965471026458_o

SENYUM PALING GANTENG

Percayalah, kami sudah terlatih seperti itu, makanya kami bisa banget menjadi pasangan yang mengayomi kalian #PromoTerselubungBangetNih !

3. Jam Tidur Ga jelas Dan Berkurangnya Kehidupan Sosial

Kerja di hotel itu butuh stamina yang mumpuni, ga boleh ngeluh dan gampang sakit. Kenapa begitu? Karena terkadang elu bakalan ketemu yang namanya schedule aneh bin ajaib alias Jumping Shift. Bukaaaaan, jumping shift bukan elu masuk kerja dan lompat-lompat gitu. Yang dimaksud jumping shift, contohnya setelah elu masuk pagi, besoknya masuk malam, besoknya lagi masuk siang. Jadi, schedule elu berubah yang mengakibatkan pola tidur berubah drastis, bisa mengakibatkan kelelahan dan sakit. Belum lagi, kalau elu harus masuk double shift gantiin rekan kerja yang berhalangan, mampus ga tuh !

giphy

SO SLEEPY

Kehidupan sosial pun rada berkurang, jika teman-teman se-circle elu kebanyakan pegawai yang liburnya akhir pekan. Lupakan weekend, karena itu hanya mitos bagi kebanyakan pekerja hotel, karena kebanyakan liburnya justru pas weekday. Paling parah, terkadang libur di Hari Raya juga harus elu relakan begitu saja. Gue pernah ngalamin, saat Hari Raya Idul Fitri, gue harus rela kerja “jagain” lobby, sementara berkumpul dengan keluarga dan opor ayam hanya menjadi khayalan numpang lewat aja, nasib waktu itu gue jadi junior #CurhatDadakan.

giphy (1)

BHAY SOCIAL LIFE !

4. Kerja Di Hotel Banyak Duit?

Kalau point ini, gue aminin aja deh, kenyataannya ga juga coy ! Kecuali kalau elu level manajerial, baru gaji elu dua digit. Rata – rata, fresh graduate bergaji standart UMR masing-masing, tapi tergantung lagi level hotelnya juga sih. Apalagi kalau status elu DW (Daily Worker), Take Home Payment (THP) elu hanya sebatas gaji pokok, tanpa service dan tunjangan lainnya, makanya banyak yang biasanya memutar otak dengan kerja sambilan lagi, semacam jadi guide atau jualan tiket transport.

giphy (2)

I’AM SO RICH *NGAREP

Bisa naik gaji berapa lama? Tergantung kebijakan perusahaan, dan juga tergantung seberapa bagus kinerja elu sehingga perusahaan bakal melirik dan mempertimbangkan kenaikan gaji elu.

5. Menjadi Hotelier, Ga Boleh Takut Jijik !

Elu tipikal orang yang cepat jijikan? Minggat deh dari dunia hotelier. Sumpah, selama kerja di bidang perhotelan, akan banyak hal jijik dan aneh yang elu temui.

Piring kotor banget, sisa makanan yang ga jelas bentuknya, atau muntahan di meja/ lantai? Anak waiter/waitress udah biasa, apalagi anak dishwaser nih.

source

IIIH JIJAY

 

Sprei bekas noda, toilet ga diflush, bak sampah penuh softex? Aah, pemandangan biasa bagi room attendant dan laundry!

Harus kuras septic tank, perbaiki toilet yang mampet atau malah bocor/ merembes? Anak engineering ahlinya, ga ada mereka, hotel bisa KO!

Masih banyak hal-hal aneh dan jijik lainnya yang bakal elu hadapin, jadi pikir dua kali buat yang cepat ngerasa mual ya !

6. Home Sick Itu Pasti Melanda.

Hal ini berlaku buat elu yang kerjanya jauh dari kota asal. Kembali lagi ke point mental yang harus kuat, kalau ga kuat jauh dari rumah, silahkan cari kerja lain. Gue punya teman, dua orang cewek, yang jauh dari Sumatra dan datang kerja ke Lombok, mereka sudah kerja lebih dari setahun dan ga pulang kampung. Salut deh buat mereka, walaupun pastinya mereka home sick, tapi mereka bertahan untuk kerja di sini. Apalagi kalau kerjanya di hotel chain, yang punya banyak cabang di seluruh daerah, pastinya ga bakalan cocok buat yang anak rumah banget.

giphy (3)

WANNA GO HOME 😦

Kerja di hotel banyak ga enaknya juga ya? Aah ga juga sih, selama passion elu emang disana dan elu menikmatinya, maka, selamat datang di dunia hotelier. Akan banyak pelajaran dan pengalaman berharga yang elu dapatkan kok, percaya deh !

welcome-hotel-12

WELCOME, MATE !

Tapi, kalau elu udah takut duluan sebelum berperang, maka silahkan angkat kaki. Ingatlah, bahwa “nelayan tangguh itu ditempa oleh lautan yang ganas”.

Sekali lagi, jika sudah siap, selamat datang di dunia hotelier !

keep-calm-and-smile-we-are-hotelier.jpg

Iklan

18 thoughts on “Nasib Hotelier : Fakta Kerja Di Perhotelan

  1. ZHARND berkata:

    Saya pernah tuh mas baca novel tentang cewek yang kerjanya jadi resepsionis. Latar belakang pendidikan dia ya begini ini. Jadi ngerti dikit balik layarnya anak-anak perhotelan. Depannya aja yang glamour, padahal belakangnya juga banyak darah dan keringat yang diperas abis. Hehehe.

    Kalau menurut saya sih….ya emang bgitu. Semua pekerjaan yang menggiurkan, latar belakang nya pasti ga semulus itu juga. Mental dan passion pokonya 🙂

    Disukai oleh 1 orang

  2. atrasina adlina berkata:


    https://polldaddy.com/js/rating/rating.jsak jadi merasa bersalah, dulu pernah nginep di hotel sama adik bungsuku. habis diajak jalan-jalan eh ternyata dia masuk angin. semua cemilan yang dia makan keluar semua dalam bentuk muntah. pada saat itu aku malah ngetawain adikku. haha. #kakakjahat
    bau muntah dimana-mana. ak panggil bagian hotel dan mereka bersihin muntahan adikku dengan cepat. kalau aku yang bersihin mungkin aku ikutan muntah. tapi mereka mengerjakan tanpa muntah. hebat! salut banget sama orang2 yang kerja di hotel.
    Semangat ya kak. 🙂

    Disukai oleh 1 orang

  3. Rani berkata:


    https://polldaddy.com/js/rating/rating.jsAnyway yg di back office n lvl manajerial pun juga samak..Tugas Kenegaraan Stand By pas MOD wiuwiiu blm lg in charge pas gantian PH Natal or Lebaran. Now you r turn lol. Semua kebagian jatah kok bt stand by Krn Hotel opens for publicly kapan saja tamu akan stay
    Agreed, di hotel ilmunya banyakk!! Mulai dr guest interactive Sampek icip2 food test,trial mssg spa hihihihii..
    Well Salam Hoteliers mas!

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s