Selalu Rindu Kembali Ke Bali


Bali is one of my favorite places in the world. In one of my past lives, I believe I was living on the island of Bali – Chip Conley

Mendengar kata Bali, sebagian orang mungkin berpikir “aah, itu – itu saja”, terlalu ramai, dan terlalu over rated. Tapi ga bisa dipungkiri sih, Bali memang punya pesona yang memikat untuk kembali lagi dan lagi.

Gue pribadi sih, so far, sudah 3 kali menjejakkan kaki di Bali. Kali pertama gue ke Bali tahun 2013, ga bisa dibilang traveling sih ke sana, karena gue ke sana dalam rangka interview kegiatan yang diadakan oleh Dji Sam Soe. Berangkat pagi dan pulang sore hari, tapi pengalaman gue pertama kali merasakan atmosfer Bali sejak pertama keluar dari bandara Ngurah Rai, ga bisa gue lupakan. Membekas selalu di hati.

DSC_8574.JPG

Pertama kali ke Bali dulu, demi acara ini πŸ™‚

Kali kedua gue ke Bali pun, hanya perjalanan singkat 24 jam pergi dan pulang kembali. Gue ke Bali waktu itu menemani teman gue tes CPNS, Malam hari kami berangkat dari Lombok menggunakan sepeda motor, sengaja berangkat malam, agar tiba pagi hari di Bali, Pemandangan pagi hari, dan Pelabuhan Padang Bai berlatar Gunung Agung yang menyambut, membuat gue jatuh cinta, indah sekali loh !

IMG_20131005_082752.jpg

Pagi hari menjelang berlabuh di Bali

 

Beda cerita saat gue traveling ke Bali untuk yang ketiga kalinya, kala itu sebenarnya tidak sepenuhnya traveling juga sih, tapi dalam rangka kompetisi The Extreme Journey. Setelah etape overland Jawa selesai, kami menyebrang ke Bali. Tengah malam kami sampai di Pelabuhan Gilimanuk dan menumpang truk sampai di Pemuteran.

Dari Pemuteran, petualangan di Bali lanjut ke Sanur, dimana gue pertama kali nyobain Paddle Board di Pantai Sanur, setelahnya lanjut lagi sepedahan dari Sanur ke Air terjun Gitgit, yang rutenya ampun nyiksa banget, nanjak mulu shay !

10620240_10202616475716677_3510114134409783108_o.jpg

Di Gitgit, gue nyobain canyoning, kegiatan telusur lembah dan sungai,Β  juga untuk pertama kalinya. Wiiih, seru banget ! adrenaline terpacu banget ! selain jalurnya ekstrem, pemandangannya juga keren banget. Perjalanan berlanjut hingga akhirnya hari terakhir kami tinggal di Nusa Dua, wah kawasan elit dengan pantai yang kece deh, cocok buat cooling down setelah memacu adrenaline.

10452958_10202616476396694_8862271444140734644_o

Mengingat pengalaman selama di Bali, gue kok jadi kangen banget mau balik ke Bali, kali ini gue pengen eksplore Bali lebih jauh lagi, karena masih banyak tempat yang belum gue datangi.

Gue pengen nyantai dan ga terburu – buru kali ini. Gue pengen banget bisa ke banyak tempat wisata yang lagi heitz di Bali, kan lumayan bisa nambah stok foto buat Instagram #eeh. Idealnya gue pengen bisa eksplore Bali dalam waktu seminggu, sehingga gue bisa tuh puas – puasin diri keliling tempat – tempat wisata yang lagi nge-heitz !

Eh tapi, seminggu di Bali enaknya stay di mana ya, yang ga bikin dompet jebol dan pastinya nyaman? terbayang deh bakalan ribet nih buat nyari yang cocok dengan persyaratan yang gue punya.

Tapi tenang,Β  ternyata nyari penginapan budget yang nyaman itu ga susah shay ! setelah gue dapat ilham hasil browsing siang dan malam #Lebay, gue pun menjumpai sebuah situs yang bakalan disukai para pejalan kere kece macam gue, namanya RedDoorz !

RedDoorz

RedDoorz, Standardised Budget Accommodation

Haah, RedDoorz, apaan tuh? jadi gini sist/ bro, RedDoorz ini adalah situs yang gue jamin paling bersahabat buat kalian pejalan kere hore yang pengen tidur di budget hotel tapi dengan standart pelayanan kualitas tinggi. Reddoorz saat ini bisa ditemui di kota-kota besar, seperti Jakarta, Bandung, Bogor,Β  Jogja, Surabaya, dan Bali, bahkan hingga luar negeri pun ada.

Untitled3

Bedanya dengan OTA (online Travel Agent) lain apaan nih? nah, RedDoorz ini benar-benar berkomitmen menghadirkan penginapan budget terjangkau dengan pelayanan kualitas tinggi, kemudahaan dalam hal pemesanan juga juara ! Kita bisa pilih wilayah yang akan didatangi dan juga ada filter harga yang bisa kita sesuaikan. Pembayaran pemesanan bisa via credit card dan juga ATM.

Untitled2.jpg

Selain itu, harga yang tertera di situs adalah harga final yang kita akan bayarkan, ga ada tuh biaya tersembunyi yang bikin kesel. Ada lagi fitur menyenangkan bernama RedCash, dimana kalau setiap pemesanan kamar, kita akan dapat reward poin/ cash back up to 40% (1 redcash setara 1 rupiah) yang bisa digunakan untuk pembayaran kamar dipemesanan selanjutnya. Jika terjadi masalah pun, Customer servicenya sigap melayani, 24 x 7 !

Di Bali, gue berencana akan stay di wilayah Kuta, sehingga gue bisa menjelajah ke wilayah lainnya dengan mudah. Nah, untuk penginapan, gue pun memesan melalui aplikasi RedDoorz (bisa juga sih pesan via website RedDoorz) yang tersedia di android (download via Google Store) , prosesnya mudah dan cepaaat banget ! Banyak banget pilihan yang bagus dan bikin gue bingung menentukan dimana hati ini berlabuh #aah, hingga akhirnya gue pun menentukan pilihan ke RedDoorz Plus @Troppozone Legian.

IMG_20170425_202442

Rating aplikasinya tinggi loh !

IMG_20170425_203936.jpg

RedDoorz Plus @Troppozone Legian yang gue incar, dari tampilan fotonya kece banget dan review di internet pun bagus ! Dan sesuai janji jaminan mutu dari RedDoorz fasilitasnya oke punya, bahkan ada kolam renangnya, wooow !

IMG_20170425_204101.jpg

IMG_20170425_204119.jpg

Final Price, ga pake tipu-tipu shay !

Harga yang tertera pun terhitung murah, mengingat fasilitas yang gue dapat dan juga tanggal yang gue pesan terhitung high season, apalagi harganya untuk berdua, bisa sharing deh sama pacar teman #PukPukJomblo.

Duuh kudu cepat packing nih, udah ga sabar rasanya gue kabur secepat mungkin dari rutinitas kerja, untuk bersantai sejenak ke Bali. Akhirnya rindu untuk kembali ke Bali bisa terpenuhi, yeaaay !

Iklan

3 thoughts on “Selalu Rindu Kembali Ke Bali

  1. ZHARND berkata:

    Dulu 2012 ke Bali ngerasa biasa aja. Ya seneng banget sih, tapi sekedar ‘liburan’ doang gitu. Gak ada kayak rasa pingin balik. Ya bener, Bali mah gitu” aja. Banyak turisnya [?]. Gaenak, ga asik, rame bgt. Ke Kuta dapet barengan wisatawan banyak banget. Ugh.

    Apa gara” waktu itu bareng nenek dan temen-temen gurunya ya? Jadi ruang bergeraknya kurang (?)

    Ah Bali sampai 5 bulanan terakhir ini ga ada dalam bucket list.
    Tapi ketika nemuin artikel” tentang Penida, boom!
    Me want be there asap wkwkwkw.

    Suka

    • reymaulana berkata:

      Aku pun berpikir seperti itu, kemarin-kemarin, tapi sekarang kok mikir banyak banget tempat yang bisa dieksplore lebih lanjut, sekarang penasaran pengen nyobain arung jeram di Bali malah

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s